#RuangSendiri #RuangSendiriTulus Chord

“Ruang Sendiri”

Intro: GMaj7 Bm7 D11, GMaj7 FMaj7 D11

GMaj7                           GMaj7                            CMaj7                   D11

Beri aku kesempatan, tuk bisa merindukanmu  (Jangan datang terus)
GMaj7                         GMaj7                 CMaj7              D11
Beri juga aku ruang bebas dan sendiri …       (Jangan ada terus)
            Am7                   Bm7                 Em7
Aku butuh tahu seberapa kubutuh kamu
             Am7              D11
Percayalah rindu itu baik untuk kita
REFF:
Bm7          Em7       Am7          D
(Pagi melihatmu) menjelang siang kau tahu
Bm7         Em7      Am7         D
(Aku ada di mana) sore nanti
                     Bm7           Em7      A/C#
Tak pernah sekalipun ada malam yang dingin
        Am7                             Bm7
Hingga aku lupa rasanya sepi
          Am7-Bm7-CMaj7-D11
Tak lagi sepi bisa kuhargai
GMaj7                             GMaj7                       CMaj7             D11
Baik buruk perubahanku tak akan kau sadari (Kita berevolusi)
Gmaj7                        Gmaj7                             CMaj7
Bila kita ingin tahu seberapa besar rasa yang kita punya
Am7                  D11
Kita butuh ruang
(REFF 2 chordnya sama seperti REFF 1)
(Pagi melihatmu) menjelang siang kau tahu
(Aku ada di mana) sore nanti
Tak pernah sekalipun ada malam yang dingin
Hingga aku lupa rasanya sepi
Tak lagi sepi bisa kuhargai
Inter
Kita tetap butuh ruang sendiri-sendiri
Untuk tetap menghargai rasanya sepi

(Pagi melihatmu) menjelang siang kau tahu
(Aku ada di mana) sore nanti
Tak pernah sekalipun ada malam yang dingin
Hingga aku lupa rasanya sepi

Interlude = Verse
Prechorus:
Am7                     D                                GMaj7   E7
Kita tetap butuh ruang sendiri sendiri
Am7                         D                            Fmaj7
Untuk tetap menghargai, oh rasanya sepi
Am7 Bm7 CMaj7
Am7 Bm7 CMaj7 D11
Ooooo~
REFF 2x
(Pagi melihatmu) menjelang siang kau tahu
(Aku ada di mana) sore nanti
Tak pernah sekalipun ada malam yang dingin
Hingga aku lupa rasanya sepi
Tak lagi sepi bisa kuhargai

Tak lagi sepi bisa kuhargai

Kabar Menyenangkan dari Goose House!

Tadi malam, saya dapet kabar menyenangkan dari salah satu group yang saya subscribe di youtube sejak, well, hmm 3 tahun lalu. Goose House!

Buat yang mau tau apa atau siapa itu Goose House, bisa main ke blog nya mas Pitra, di sini.

Masih ingat saat saya menemukan pengalaman menyenangkan kalau sudah ‘tersesat’ di channel youtube mereka, ada banyak cover version khas mereka, di ruangan putih, alat musik akustik (gitar akustik, keyboard) dan harmonisasi suara yang memanjakan telinga. Bagi saya, 3 suara sudah cukup menyenangkan saat mendengarkan akustik, berdelapan? tentunya lebih seru!

400px-Goose_house_-_Milk_Bitter_promo (1)

Continue reading “Kabar Menyenangkan dari Goose House!”

Idulfitri, Perayaan Mengalahkan Musuh Terbesar

Saya senang mendengar takbir, apalagi jika di tempat saya mendengarnya, takbir terdengar bersahutan, dari Masjid ke Masjid. Tak sedikitpun merasa bosan atau merasa terganggu, bahkan jika takbir tersebut oleh bocah-bocah madrasah, yang saling rebutan mic. Perlahan dalam hati dan sesekali bergumam, saya mengulang takbir tersebut, lalu hangatlah rasanya dada ini.

Makin ke sini, pertemuan dari Ramadan ke Ramadan terasa begitu cepat, tidak seperti zaman masih bocah, waktu masih tarwih cuma biar buku catatan Ramadan terisi tanda tangan ustadz yang ceramah saat setelah tarwih. Dan jujur, memang sejak merantau, Ramadan jadi terasa kurang semarak, terasa seperti hari biasanya, bedanya harus sarapan sahut dan menyegerakan berbuka.

Dalam sebulan, sudah kita maksimalkankah semua amalan baik?

Di awal Ramadan, sudah disiplin kah kita untuk makan sahur dan berbuka dengan yang manis?

Di tengah Ramadan, sudah rajinkan kita membaca Al Qur’an dan memahami artinya?

Di akhir Ramadan, apakah terasa sedih karena takut tak dapat kesempatan bertemu Ramadan lagi?

Jawablah dalam hati, karena sesungguhnya satu bulan terakhir, yang kita kalahkan adalah diri sendiri. Idul Fitri, adalah kemenangan dari peperangan melawan diri sendiri.

13584125_614070768770311_796046905_n

 

Selamat Idulfitri 1437 Hijriah, teman-teman

Taqabbalallahu Minna Wa Minkum, Shiyamana Wa Shiyamakum

Minal Aidin Walfaidzin

Semoga kita kembali merasakan nikmat Ramadan tahun depan, AAMIIN!

Salam ><(((” ,>

 

#JuliNgeBlog

Diundang @TselDigiLife Buat Dinyanyiin @Raisa6690

Inilah hasil ngubek-ngubek Draft jam 2 pagi😀

April lalu, dapet kesempatan buat datang ke #LangitMusikRaisaVIPSession. Pengalaman kedua saya hadir ke hearing session setelah pertama kali waktu dengerin album “Escape” nya EndahNRhesa. 

Bersama Firgi, Renne, Teh Gladies, dan om Mario di Loop Station Mahakam, Saya duduk hanyak berjarak 5 meter dari dek Yaya yang saat itu berpakaian sedikit ’80an. Continue reading “Diundang @TselDigiLife Buat Dinyanyiin @Raisa6690”

8 Things I Love About @UsTheDuo

Mungkin sudah banyak yang mengikuti perjalanan mereka ya (Atau belum?)

us-the-duo_header_600x600_2014-4-15

Saya termasuk yang mengikuti mereka sejak menonton video Michael melamar Carissa. Tapi saya nggak ingat, video mana yang jadi trigger untuk subscribe channel mereka masing-masing, tapi biasanya, nemu channel bagus ya dari youtube-ing cover version sebuah lagu.

2 video dari channel Carissa ini lumayan mengingatkan saya pada awal-awal suka sama personality dan chemistry mereka berdua Continue reading “8 Things I Love About @UsTheDuo”

Sebulan Bersama #Froyonion

lanjut di #JuliNgeblog😀

So yeah, sebulan terakhir saya akhirnya ngantor! LoL

Setelah 3 tahun lebih merantau dan tinggal sendiri di Jakarta, kota di mana hidup akan terasa lebih keras daripada saat tinggal di kampung halaman sendiri. Kota yang menjual mimpi-mimpi gemerlap bagi yang ingin mengubah nasib. Kota yang seperti tak pernah sepi, kecuali satu jam mendekati waktu subuh dan akan kembali ramai sejam setelahnya, oleh orang-orang kantoran yang rumahnya di Bekasi dan kantornya di Sudirman.

Saya yang sebelumnya serabutan atau bahasa kerennya freelancer + dagang (freelancepreneur?) jadi mengalami fase perubahan ritme hidup yang cukup signifikan. Continue reading “Sebulan Bersama #Froyonion”